Topologi Jaringan

Topologi Jaringan

Topologi jaringan komputer adalah bentuk perancangan baik secara fisik maupun secara logik yang digunakan untuk membangun sebuah jaringan komputer.

Ada 3 topologi dasar jaringan komputer, yaitu sbb :
a. Linear Bus
Pada topologi linear bus semua PC (terminal) dihubungkan pada jalur data (bus) yang berbentuk garis lurus (linear). Sehingga, data yang dikirim akan melalui semua terminal pada jalur tersebut. Jika alamat data tersebut sesuai dengan alamat yang dilalui, maka data tersebut akan diterima dan diproses. Namun, jika alamat tidak sesuai, maka data akan diabaikan oleh terminal yang dilalui dan pencarian alamat akan diteruskan hingga ditemukan alamat yang sesuai.

Kelebihan :
– hemat kabel
– mudah dikembangkan
– tidak membutuhkan kendali pusat
– layout kabel sederhana
– penambahan dan pengurangan terminal dapat dilakukan tanpa mengganggu operasi yang berjalan.

Kelemahan:
– deteksi dan isolasi kesalahan sangat kecil
– kepadatan lalu lintas tinggi
– keamanan data kurang terjamin
– kecepatan akan menurun bila jumlah user (pemakai) bertambah
– diperlukan repeater untuk jarak jauh

b. Ring
Pada topologi ring semua PC (terminal) dihubungkan pada jalur data (bus) yang membentuk lingkaran. Sehingga, setiap terminal dalam jaringan saling tergantung. Akibatnya, apabila terjadi kerusakan pada satu terminal, maka seluruh jaringan akan terganggu.

Kelebihan:
– hemat kabel
– tidak perlu penanganan bundel kabel khusus’
– dapat melayani lalu lintas data yang padat

Kelemahan:
– peka kesalahan
– pengembangan jaringan lebih kaku
– lambat
– kerusakan pada media pengirim/ terminal dapat melumpuhkan kerja seluruh jaringan

c. Star
Pada topologi star semua PC (terminal) dihubungkan pada terminal pusat (server) yang menyediakan jalur komunikasi khusus untuk terminal yang akan berkomunikasi. Sehingga, setiap pengiriman data yang terjadi akan melalui terminal pusat.

Kelebihan:
– paling fleksibel karena pemasangan kabel mudah
– penambahan atau pengurangan terminal sangat mudah dan tidak mengganggu bagian jaringan yang lain
– kontrol terpusat sehingga memudahkan dalam deteksi dan isolasi kesalahan serta memudahkan pengelolaan jaringan

Kelemahan:
– boros kabel
– kontrol terpusat (HUB) jadi elemen kritis
– perlu penanganan khusus bundel kabel

Selain ketiga topologi dasar di atas juga terdapat topologi lainnya yang merupakan hasil pengembangan dari ketiga topologi tersebut. Topologi yang lainnya tersebut, antara lain:
1. Toppologi Tree/hierarkis/pohon : merupakan hasil dari gabungan topologi bus dan star yang bentuknya seperti pohon bercabang;

2. Topologi Mesh : merupakan hasil dari gabungan topologi bus, star, dan ring;

3. Topologi Web : setiap terminal dalam topologi ini dapat saling berhubungan dengan terminal lainnya melalui beberapa link.

Diposkan oleh Kelompok 9 di 03.41

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s